Ulama "Anjing"

Bal`am bin Ba`ura telah diumpamakan sebagai "ulama anjing". Allah s.w.t telah merakamkan kisahnya di dalam surah al-A`araf: 175-178 yang berbunyi:

وَاتلُ عَلَيهِم نَبَأَ الذِي آتَينَاهُ آيَاتِنَا فَانسَلَخَ مِنهَا فَأَتبَعَهُ الشَّيطَانُ فَكَانَ مِنَ الغَاوِين * وَلَو شِئنَا لَرَفعنَاهُ بِهَا وَلَكِنَّهُ أخلَدَ إلىَ الأرضِ وَاتَّبَعَ هَوَاهُ فََمَثَلَهُُ كَمَثَلِ الكَلبِ أن تَحمِلْ عَلَيهِ يَلهَثْ أو تَتُركْهُ يَلهَث ذَلِكَ مَثَلُ القَومِ الذِينَ كَذَّبُوا بِآيَاتِنَا فَاقصُصِ القِصَصَ لَعَلَّهُم َيتَفَكَّرُون * سَآءَ مَثَلاً القَومُ الذِينَ كَذَّبُوا بآياتِنَا وَأنفُسَهُم كَانوُا يَظلِمُون * مَن يَهدِ اللهُ فَهُوَ الُمهتَد وَمَن يُضلِل فَاُولَئِكَ هُمُ الخَاسِرُون

"Dan bacakanlah (wahai Muhammad) kepada mereka berita tentang orang yang Kami berikan kepadanya ayat-ayat Kami (pengetahuan tentang isi al-Kitab), kemudian dia melepaskan dirinya daripada ayat-ayat itu lalu dia diikuti oleh syaitan (sampai dia tergoda), maka jadilah dia termasuk orang-orang yang sesat. Dan kalau Kami hendak, pasti Kami akan tinggikan (darjat) nya dengan ayat-ayat itu, tetapi dia cenderung kepada dunia dan menuruti hawa nafsunya. Dia diumpamakan seperti anjing. Jika kamu menghalaunya dijelirkan lidahnya dan jika kamu membiarkannya tetap ia menjelirkan lidahnya. Demikian itulah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami. Maka ceritakanlah kepada mereka tentang kisah tersebut agar mereka dapat berfikir. Amat buruklah perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami dan kepada diri mereka sendirilah mereka berbuat zalim. Barangsiapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk, dan barangsiapa yang disesatkan Allah (kerana keingkarannya) maka merekalah orang-orang rugi."

Para ulama tafsir menyatakan bahawa kisah ayat ini menceritakan tentang seorang alim Yahudi yang memiliki kedudukan tinggi dalam keilmuannya. Dia menerima ilmu dari Nabi Musa a.s dan dia menguasai ilmu rahsia al-Kitab yang dikenali dengan Asma`ul A`azam (nama-nama kebesaran Allah). Dengannya, doanya akan diangkat oleh Allah pada bila-bila masa dan di mana sahaja yang dia kehendaki. Namun, setelah Musa mengutusnya ke satu kaum untuk menyeru mereka kepada ketauhidan Allah yang Esa, dia diuji dengan harta, perempuan dan kedudukan. Lalu dia turutkan kehendak nafsunya terhadap fitnah duniawi dan meninggalkan agama yang Haq, akhirnya dia menjadi kafir dan dia diumpamakan oleh Allah sebagai anjing yang hina.
????: Komuniti - sepaku.net http://www.sepaku.net/sepaku-nur-addin/16897-ulama-anjing.html

Pengajarannya di sini, setinggi manapun ilmu seseorang itu sekalipun, ia tetap tidak mampu membantu seseorang yang dipengaruhi dengan harta duniawi.

***Semoga kita dijauhi...

Comments

Popular posts from this blog

Pesan Roh Kepada Manusia